Sajian Ulang Tahun

Yesterday was my husband’s 25th birthday. We’re not interested in tart or cake (karena di Cilacap kagak ada tart2 macem Harvest yang nyumm nyumm). Jadi…requestnya berubah jadi menu makan special, semur lidah sapi. Dan sebagai pengganti kue, akhirnya kita buat cheese stick untuk cemilan sehari-hari😀. 

Hasilnya alhamdulillah enaaaaaaaak🙂

so, i would like to share the recipes here

1. Cheese Stick

– 350 g tepung terigu

– 70 g tepung kanji 

– 1/2 sdt garam

– 1 sdt baking powder

– 1/2 sdt kaldu ayam instan (sebenernya dari cheesenya juga udh gurih, u can eliminate it and add some salt)

– 70 g margarin

– 150 g keju, parut dulu

– 2 butir telur kocok dahulu

– air es secukupnya (biar lbh crunchy)

Cara membuat: campur tepung, kanji, baking powder, garam dan kaldu bubuk (tepung diayak terlebih dahulu). Setelah homogen, masukkan margarin, keju parut lalu uleni. Tambahkan telur kocok dan air es sambil terus diuleni hingga terbentuk massa yang kalis (tahapan ini klo pake tangan butuh tenaga gak sedikit berhubung adonannya berat, minta bantuan suami buat tahapan ini :p). Next, buat bentuk stick dengan alat khusus (kayak alat untuk buat mie) –> ini tahapan yang seruuu, buat adonan jadi tipis panjang, trus dipotong-potong jd bentuk stick. Next, goreng diatas api sedang. 

Ini hasilnya, gurih dan crunchy 

Image

2. Semur Lidah Sapi

– 1 buah lidah sapi

– kayu manis 4 cm

– 1/2 pala dimemarkan

– 2 bawang bombay sedang

– kecap

– kaldu

Bumbu halus: bawang putih secukupnya (4/5 siung yg besar), kemiri (sejumlah bwg putih), merica sesuai selera, garam kurang lebih 1 sdt.

Cara membuat: lidah dicuci lalu masukkan kedalam presto tambahkan air, panaskan sampai empuk (kemarin kurang lebih 20 menit), angkat, kupas kulitnya lalu potong-potong dengan tebal 1 cm. Siapkan wajan, tumis bumbu halus masukkan kayu manis dan pala serta sebagian bawang bombay sampai matang dan harum (haruum banget wanginya). Tambahkan air kaldu rebusan lidah dan kecap serta masukkan daging. Aduk-aduk sambil diicip icip. Selanjutnya justifikasi rasa, tambahkan merica garam atau gula putih sampai rasanya pas sesuai selera). Masukkan sisa bawang bombay, biarkan hingga bumbu meresap. 

Image

 

Tips: pilih lidah yang masih fresh, kalo beli di supermarket perhatiin perputaran dagingnya, kalo lambat mending beli di pasar tradisonal aja karena kalo dipasar biasanya masih fresh, lidah yang jelek biasanya berlendir. Di smeur ini gak pake bawang merah karena disubstitusi dengan bawang bombay. Bwang putih kadang bikin rasa malah jadi pengar, so..masak sampe mateng dengan api kecil sampai wanginya harum dan jangan gosong. Bawang bombay ada yang dimasukin di akhir supaya pas mateng nanti masih ada bombay yang seger. Tambahin ijo-ijo seperti rebusan brokoli, buncis, ato wortel iris korek supaya ada seratnya🙂.

Selamat mencoba, semur lidah ini adalah salah satu makanan yang bisa buat Dito nambah😀, gapapa sekali kali.

 

Rumah Manis Rumah

Image

Meja makan ini lokasinya satu ruangan sama meja tamu, karenaa…tak ada ruangan lagi..yasutra disatuin aja, kursi yang aktif cuma 2 biasanya :p

Image

Ini ruang tamunya..alhamdulillah kurorsi yang dipinjemin kantor match sama gordennya. didepan kursi itu ada TV hadiah nikah😀, jadi ini ruang tamu sekaligus ruang nonton sekaligus tempat makan..komplit *efisiensi ruang

Image

Ini adalah ruang menghabiskan malam, hihi ada beruang malu-malu tutup muka. Lokasi kamar tidur ini disebelah ruang tamu. Ohya, lemari disini tuh udh integrated sama rumah, alias nempel ke tembok, bersyukurnya jd gak usah beli lemari.

Image

Salah satu sudut di kamar, meja rias ini soo special because merupakan hadiah ulang tahun perak dari Dito😀

Image

Ruangan kontemplasi #halah… disini adalah tempat kerja Dito (kalau aku lbh suka ngelaptop dikamar), rak buku-buku, juga tempat sholat. Ohya, disudut sana keliatan masih ada ruangan kan…disitu tempat kamar tamu, plus ada lemari tambahan untuk nyimpen baju-baju adek.

Ini isi meja makan edisi 18.08.13. Ordered by Dito, seru-seruan nyoba table manner pake alas semacam lampit oleh-oleh dulu ke Balikpapan. Padahal makannya cuma pecel telor dadar tempe, alhamdulillah nikmat apalagi kalo pas lapar banget :)

Ini isi meja makan edisi 18.08.13. Ordered by Dito, seru-seruan nyoba table manner pake alas semacam lampit oleh-oleh dulu ke Balikpapan. Padahal makannya cuma pecel telor dadar tempe, alhamdulillah nikmat apalagi kalo pas lapar banget🙂

Gambar-gambar diatas minus dapur, wc, tempat nyuci baju, dan taman. Untuk taman ntar aja postingan terpisah.

Special thanks:

Pertamina RU IV Cilacap yang udah minjemin rumah ini

Temans temans yang tak bisa disebut satu persatu atas kado-kadonya yang turut mengisi rumah mungil kami ini dengan segala perabotnya. Terimakasiiiihhhh🙂 Alhamdulillah, all praise are due to Allah,

Surprise

Hello wp….long time no see😀. ive been very busy with my pregnancy, and enjoying my real life

Well……hwaaah…tmpak tumpul sekali ya kemampuan nulisku setelah sekian lama gak nulis. Grogi didepan keyboard hahaha..

Everybody loves surprise. I love surprise, sooooo much!! Surprise means something unexpected that comes to you. After married, I got very special surprise :D 

That was, 6th January 2013, 17 hari setelah hari pernikahan aku (20 12 2012). Karena sakit yang makin mengganggu gejalanya, akhirnya aku memutuskan swamedikasi dengan beli panadol, promag, dan ******** sepulang jalan2 dari Purwokerto. Hahaha…and for the first time kayaknya aku dilukis bagian punggungnya sama Dito (baca: dikerok). Langsung istirahat dan saat bangun dini hari ada satu macem obat yang harus aku praktekkan begitu bangun. Oh la la…I did it by myself, dgn keadaan Dito msh tidur. After seeing 2 strips, masih di wc juga aku bolak balik baca pedoman di kemasan. setelah agak mudheng aku langsung bangunin Dito nanya kamera mana kameraa…..

We sat on the bed dan sempet freezing for a moment realizing something what will happen. Untuk meyakinkan, segera pas hari kerja aku berobat ke dokter umum RSPC. Dokternya guanteeng huhu, mendadak langsung ilang gejala sakitnya haha. Disitu juga aku skalian minta tes urin. Hasilnya cepet, langsung aku dipanggil dan diskusi dengan dokternya. Yapp…hasil urin juga mendukung katanya positif. Aku tanya umurnya kira2 brp minggu. Dokter ganteng itu bilang mungkin sekitar 4 minggu. “WHATT?? Gak mungkin dok, orang saya nikah aja baru sekitar 2 mingguan”. Dia senyum2 aja dan membuat surat rujukan ke dokter kandungan besoknya.

Di dokter kandungan aku ditanya kapan haid terakhir dan langsung di usg. Dia bilang kantong janinnya belum keliatan, jadi belum dapat disimpulkan kalo aku hamil. Bagi aku dan Dito, rasanyaaa semua  itu terjadi cepet banget dan perasaan kita saat itu antara seneng dan pasrah aja kalaupun emang belum rejekinya. Hey..we’re just married dan masih pengen petualang jalan2 ke gunung, pantai, atau tempat tempat eksotis lainnya. Dokter obgynnya bilang datang lagi aja 2 minggu kemudian.

Tapi serius, aku penasaran. Aku cobain testpack yang murah, tanya2 temen kantor (Alhamdulillah temen2ku ada yang perawat, bidan, farmasis, dan fisioterapis), dan browsing2. Aku inget pernah baca di blog Monik yang cerita tentang pengalaman kehamilannya. Menghitung usia kandungan itu biasanya lewat pertanyaan dokter kapan HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir) dan perhitungan minggu janin berjalan dari jawaban itu. HPHT-ku adalah 8 Desember 2012, dan saat dicek 7 januari memang kisarannya berada pada usia 4 minggu. Yang bikin aku lieur pada awalnya adalah…..kalau orang yang diajak ngomong gak ngerti tentang cara perhitungan ini, dia bisa aja terkaget kaget dan menyangka aku yang enggak enggak karena nikahnya aja belum ada 4 minggu kok hamil udh usia 4 minggu. Alhamdulillah, it doesn’t really matter…temen2ku dikantor kebanyakan orang kesehatan dan kebanyakan temenku disini ibu-ibu hehe….jd mereka juga udh pada pernah pengalaman hamil.

Menanti 2 minggu ituu rasanyaaaaa…lama sekaliii yaaaaa. Setelah penantian yang panjang dan penuh rasa penasaran akhirnya kami kembali ke Dokter Nono sang dokter obgyn kondang di kota cilacap ini. Setelah lihat rekam medis dan wajah kita berdua yg mungkin rada teu pararuguh, dia mempersilakan untuk cek usg. Sambil harap2 cemas, dia bilang, “Oh ini udah keliatan kantong janinnya, jadi sudah dapat dipastikan hamil”. Sebagai gambaran, dokter Nono itu adalah tipe dokter yang seperlunya, sangat kalem, dingin, gak banyak omong, tapi kabarnya sekilnya juaraa se Cilacap.

Akhirnya the surprise benar2 terucap gamblang. Hey kid, so you’re really really there🙂. And he/she’s been living in my belly for 36 weeks X days. Love you before i meet you :) 

Ndak boleh negatip thinking

Hiii…lama ya gak ngeblog…masih suka liat2 wordpress sih…siapa yg apdet2 postingan baru…sukaaa banget baca blognya monik dan fafah…dua emak2 senior😀..sambil berguru lewat postingan2 mereka.

Hobi baru aku sekarang adalah ngurusin dapur dan belanja2 macem ibu rumah tangga. Kalo gak kepasar ya nungguin bang ewon(namanya kyk artis korea yak hehe) tukang sayur 

kelilingku lewat dpan rumah.

 

 

Hari itu sengaja ke pasar karena barang yg dibeli lumayan. Salah satunya adalah teri medan. Sampei dirumah….tu teri lgsg aku jemur di depan rumah pake wadah tutup toples. Sambil icrak icrik di dapur nyiapin yg lain. Suddenly mba drumah yg lg ngepel kedengeran lg usir2 kucing..lgsung aku kedepan sambil teriak “terikuuuuuuuuuu……” dan bneran trnyata udh bergeletakan di tanah…hiks…..gak bsa dipungutin itu mah.

 

 

Langsung cari Kira dan berkeliling komplek nyari bang ewon….mudah2an bang ewon jual teri medan. Alhamdulillah bang ewon msh berkeliaran di komplek dan dapatlah si teriiiii *senyum2:D . Sambil memandang naas puing2 teri yg jatoh trnyata eh ternyata aku udh salah menduga. Teri aku jatoh ke tanah bukan karna kucibg tp kemungkinan adl karena angin. Karrenaa si teri gak dimskan kucing sama sekali. Kucingnya malah msh asik leyeh2 diteras tetangga…

 

 

Maaf ya cing… aku udh berburuk sangka sama kmu….

Happy wife in a happy family

Hello wp…longtime no see. 🙂
Alhamdulillah…18 days after marriage. Thanks Allah for your bless, love, and protection to us.
Alhamdulillah alhamdulillah wa syukurillah,
My heart more calm…..there’s someone i adore stay beside me…

2 days after married (saturday night) we go to the movie at ciwalk..
It felt so different playing around before and after married…
We watched Habibie and Ainun, lovely movie, so powerfull to transfer the power of love, loyalty, and very inspiring.
Cocok banget buat kita yg bru nikah. Aku ingin jadi suami terbaik untuk kamu, dan aku ingin jadi istri terbaik untuk kamu..
InshaaAllah…

I have new routinity right now, and i love cooking so much :*
Before marriage, kitchen and cooking stuffs is not a familiar utility😀
But heyy, trust me….if you dont have any ability to cook before married, you will spontaneously expert on it🙂

I love to serve breakfast for two of us… going home earlier than him..
Go to the market, buy something to eat this night, and clean up home.
He always help me to do my daily task….washing clothes, cuci piring, or taking jemuran…tanpa aku minta

Yesterday,sunday morning we walk along the beach to have some exercise in the morning
Here, cilacap, is only a small town, no mall, but beaches are so close with our home.
It only took around 15 minute by feet to reach beach.
On sunday we planned to go to purwokerto, having some entertainment on the city nearest from cilacap.
After from the beach we go to purwojerto, to pick our present from our lovely friends…haha
Thanks to Andri, Orija, Damar, and Sarah for the television present😀
That day i was not so good. Night before ive got some fever and enter wind😀, but i bersikeras untuk tetep ke kota and melihat sedikit kehidupan kota

He took care of me vry nice, cook dinner for me, served hot water to take a bath, pick me up to the doctor
Alhamdulillah alhamdulillah alhmdulillah…….
Allah, thank you so much for sending him to my life
Protect him, lead him, love him, guide him
And guide me to be the best wife for my lovely husband 🙂

New Life in a new city #2

I have a new life here, bukan kota besar sih..tapi lebih bahagia. Gak gede sih g**inya…tapi alhamdulillah ada kepuasan. Makanan disini sih cocok-cocok aja wong aku omnivora. Tapi dari segi harga makanan, disini relatif mahal. terkadang dibanding sama jakarta masih banding loh #denganlevelyangsama, misal….sama-sama warteg. Atau sama-sama nasi goreng. Nasi gorengnya mahaal -__-.

Being here tadinya pede gak akan kelacak sama orang-orang. Eh ternyata ada temenku yang cool banget bisa mendetect keberadaanku sampe keruangan kerjaku. Great you haha….

Pagi ini aku berangkat seperti biasa, brmmmbrmmm naik motor. Trus pas motorku lagi menyisi ke sisi jalan raya, ada nenek-nenek dateng ngampirin. Minta dianterin ke depan SD disana (sambil nunjuk kearah depan), mau ke makam katanya. Nganter mbah-mbah dibelakang motor itu rasanyaaaa…..kayak bawa sesuatu yang ringkih takut kenapa-napa. Jadilah ngegas nya pelan pelaaaaan bgt. Sampe tempat yang dituju ada satu kata yang manis banget keluar dari mulut nenek itu. Setelah bilang makasih, dia bilang “ntar ketemu lagi di akhirat ya”. WOW!!!!..aamiiiiin nek…tapi di surga yah…🙂 kabulkan ya Rabb..

Doa

Doa melampaui uang. Ini yang saya yakini. Dan Alhamdulillah, dengan izin-Nya, itu membuat membuat saya tidak perlu mencari yang haram untuk memenuhi segala kebutuhan dan keperluan. 

Dengan doa, ikhtiar pun menjadi enteng. Sebab ikhtiar tidak lagi menjadi Tuhan. Ia hanya menjadi ibadah dan akhlak. Ikhtiar boleh tidak berhasil, namun kebutuhan dan keperluan hidup bisa tetap terpenuhi dengan doa.

Orang miskin, bila Tuhannya Allah, niscaya akan selesai kemiskinannya. Dia nggak perlu duit, sebab dia hanya perlu Allah. Mencari duit itu susah, tapi mencari Allah sangat mudah. 

Duit, bisa nggak dapt. Tapi Allah, selalu sedia setiap saat. Doa adalah salah satu gerbang berjumpa dengan Allah, karena itu memohon dan meminta kepada Allah merupakan upaya untuk mendapatkan pertolongan dari-Nya.

Doa doang? Siapa yang bilang doa doang? Ya harus tetap ikhtiarlah. Tapi sebagaimana uang, ikhtiar juga bukan Tuhan. Tuhan itu hanya Allah.

Seorang ayah yang pekerjaannya buruh pabrik, sangat bingung kala menghadapi hari-hari persalinan istrinya. Lalu ikhtiarnya apa? Pengetahuan, tenaga, waktu, yang semuanya itu sangat terbatas. Ikhtiar baginya adalah bekerja dan pekerjaannya itu.

Sebagian manusia lain yang “pinter”, suka minta sana-sini sebagai ikhtiar. Bukan, itu bukan ikhtiar, tapi sifat lemah dan malas. Lemah akal, lemah iman, dan juga lemah tauhid.

Ayah ini, ketika memperbanyak doa bersama istrinya, nggak bisa hal itu dibilang nggak ikhtiar. Sebab ia bekerja, menjadi buruh pabrik. Pada saat melahirkan, keajaiban Allah datang menghampiri. Allah memudahkan persalinan istrinya.

Setelah siang-malam berdoa, Allah membuat persalinan istrinya lancar tanpa harus ke rumah sakit, cukup bidan kampung. Bidan kampung yang sedang melayani 1-2 ibu yang juga mau melahirkan di tempatnya, tak keberatan dengan kehadiran istri buruh pabrik ini.

Bahkan, salah seorang penjenguk dari salah seorang ibu yang melahirkan, membebaskan semua pembayaran ibu-ibu yang melahirkan di sana. Subhanallah. Inilah kuasa Allah yang jauh melampaui kemampuan uang. Dan Kuasa Allah ini bisa diundang dengan doa.

Orang miskin akan bertambah lapar dan kesusahannya, bilamana tuhannya bukan Allah. Bahkan, mereka tak bisa belanja tanpa ada uang. Mereka nggak akan bisa beli motor kalau nggak ada uang. Apalagi beli mobil atau membangun rumah, semuanya tak bisa dilakukan tanpa ada uang. Termasuk biaya untuk beli obat dan buat anak sekolah.

Jangankan orang miskin, kita pun yang hidup biasa saja, yakni tidak terlalu miskin dan juga tidak terlalu kaya, sesungguhnya juga akan mengalami kesusahan serupa bilamana tuhannya bukan Allah. Yakni tuhannya adalah duit, ikhtiar, jalan, orang lain, sahabat-sahabat, kantor, majikan, jaringan (relasi) atau lainnya. Pasti akan susah.

Cobalah dengan doa. Kita percaya bahwa segala masalah dan keinginan (hajat) akan selalu ada. Karena itu, pasrahkanlah segalanya kepada Allah, dan Allah pasti selalu ada. Berdoalah kepada-Nya, sesering mungkin, sebanyak mungkin, dengan doa yang sungguh-sungguh. Feel the experience of believe. Niscaya, saudara akan takjub dengan cara kerja Allah yang ajaib.

 

Subhanallah, our God is really really Great :’)

Sumber: http://www.republika.co.id/berita/dunia-islam/hikmah/12/11/19/mdpfkm-doa

Previous Older Entries